Back to Kompasiana
Artikel

Bahasa

Teguh Suprayogi

Therapist di Saudi Arabia

Bahasa Vicky Mengkudeta Pembaca

REP | 10 September 2013 | 15:14 Dibaca: 3937   Komentar: 78   24

1378800845280149186

Vicky/showbizliputan6.com

Beberapa hari ini saya tersenyum(kecut) melihat video dan membaca beberapa
status beberapa teman yang menirukan gaya bicara Vicky, calon suami Zaskia
Gotik yang akhirnya dicokok aparat karena beberapa kasus kriminal. Dalam
video yang diunggah di You Tube, nampak si Vicky dalam wawancara dengan
media infotainment menggunakan bahasa yang sangat dipaksakan, sok keren,
yang justru terdengar sangat norak…

Konspirasi, harmonisasi, statusasi….halah ngomong opo iki! Bagi orang awam
saja terasa aneh dan lucu, bagaimana bila yang menilai ahli bahasa, tentu
semakin salah kaprah bahasa yang digunakan laki-laki ini yang konon hiper sex.
Mungkin menjadi hiburan tersendiri diantara berita-berita ditanah air yang
menyesakkan dada, penggunaan bahasa si Vicky bisa bikin senyum atau tertawa.

Tidak masalah sih kalau nggak keterusan memakai bahasa macam gini, seperti
sebuah status fesbuk hari ini yang cukup menghibur, “Kangen Jogja
menyebabkan gangguan kontroversi hati, kelabilan ekonomi dan stabilisasi jiwa
yang merajalela”
. Adalagi yang menjawab status ini “Belum bisa ke Jogja
karena konspirasi kemakmuran(baca: ngirit)

Bagaimana menurut anda dengan bahasa macam ini, perlu diperbaiki atau malah
dilanggengkan? Mungkin perlu intervensi dari ahli bahasa agar konspirasi bahasa
ini tidak semakin membuat kontroversi yang bisa berakibat masyarakat semakin
termarjinalisasi, tidak ada harmonisasi dalam berbahasa tentu kurang baik bagi
masyarakat Indonesia yang sedang menuju negara industrialisasi….

Dammam, 10/09/2013

Tags: freez

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tuntutan Kenaikan Upah Buruh yang Tak …

Agus Setyanto | | 31 October 2014 | 13:14

Soal Pembully Jokowi, Patutkah Dibela? …

Sahroha Lumbanraja | | 30 October 2014 | 20:35

“Nangkring” bareng Tanoto …

Kompasiana | | 27 October 2014 | 10:31

Hanya Kemendagri dan Kemenpu yang Memberi …

Rooy Salamony | | 31 October 2014 | 11:03

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

Inikah Sinyal PKS Bakal Cabut UU Pornografi? …

Gatot Swandito | 3 jam lalu

Hasil Evaluasi Timnas U-19: Skill, Salah …

Achmad Suwefi | 7 jam lalu

Kabinet Jokowi Tak Disukai Australia, Bagus! …

Aqila Muhammad | 7 jam lalu

Menjawab Keheranan Jokowi …

Raden Suparman | 7 jam lalu

Pencitraan Teruus??? …

Boyke Pribadi | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

Senandung Rindu …

Ariesa Putris | 8 jam lalu

Perlukah Bbm Naik Karena Subsidi Jebol? …

Shohibul Hadi | 8 jam lalu

Serba Salah: Jokowi dan AM Tukang Tusuk Sate …

Stephanus Jakaria | 8 jam lalu

Hati Beling …

Binoto Hutabalian | 8 jam lalu

Berkaca Pada Dekrit Presiden …

Haries Sutanto | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: