Back to Kompasiana
Artikel

Bahasa

Wurry Parluten

Nama lengkap saya Wurry Agus Parluten. Saya manusia Indonesia biasa.

Motherfucker = Kacuk Umak (Bahasa Palembang)

OPINI | 08 July 2013 | 09:39 Dibaca: 2059   Komentar: 8   1

Zaman dulu, pas zaman Gun N Roses, kayaknya cool banget kalo ngomong motherfucker. Apalagi ke anak-anak metal penggemar Metallica, weits, bawaannya plong kalo bisa ngeledekin mereka. Tapi lucunya, dulu gueh gak ngerti motherfucker itu apaan? Gueh kira keren, kayak bahasa Slank kalo ngomong slenge’an. Makanya nguomong itu terus sambil gaya-gayaan. Sampai lama-lama gueh mikir, sebenarnya apa sih arti dari motherfucker itu?

Ternyata motherfucker itu terdiri dari dua buah kata. Yang pertama mother, berarti ibu. Yang kedua berarti fucker, katanya sih ng*nt*t. Berarti kalo dalam Bahasa Indonesia, artinya kurang lebih ng*nt*t sama ibu. Sinting, lo kata Sangkuriang Sableng apa?

Tapi lucunya semakin dewasa kayak gini, gueh nemu 2 kata yang sama dalam Bahasa Palembang. Motherfucker itu sama dengan Kacuk Umak. Artinya kurang lebih sama, dan biasa dipakai untuk umpatan kasar. Kalo sudah begini gueh jadi mikir, jangan-jangan nenek moyang orang Palembang yang bawa itu kalimat ke Amerika? Mangkanya nge-trend banget pas zaman dulu.

Hal ini perlu diteliti lebih lanjut, paling tidak untuk kepentingan budaya pop (ciyus?). Hitung-hitung mengingatkan kembali bahwa di zaman dulu banyak istilah-istilah yang keren. Walo pun sekarang sudah ada ciyus, miapah, madesu, typo dsb, tetap saja semuanya adalah prokem alias slang dalam bahasa inggris-nya.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jokowi Bukan Gus Dur …

Hendra Budiman | | 29 January 2015 | 16:02

Bertemu Prabowo, Jokowi Mulai Lawan Megawati …

Mas Wahyu | | 29 January 2015 | 15:02

Polisi Tidak Tega Menilang Saya? …

Choiron | | 29 January 2015 | 11:04

Menyoal Masa Depan Guru Honorer …

Dadan Saepudin | | 29 January 2015 | 12:28

Animasi Populer, Anak-anak, dan Bahasa …

El Mahvudd | | 29 January 2015 | 15:04


TRENDING ARTICLES

Misalnya Jokowi Dilengserkan …

Jeba | 6 jam lalu

Menafsir Para Penafsir Jokowi dan Tafsirnya …

Felix | 8 jam lalu

Jokowi Hati-hati dengan Rekomendasi Tim …

Mike Reyssent | 9 jam lalu

Kelincahan Jokowi …

Niko Simamora | 10 jam lalu

Maaf, Tedjo Bukan Saingan Pak Tarno …

Dean Ridone | 12 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: