Back to Kompasiana
Artikel

Bahasa

Midi Hardiani

i don't need to be wanted i want to be needed

Mengajar Bahasa Indonesia Dialek Sunda

OPINI | 22 September 2012 | 00:30 Dibaca: 165   Komentar: 0   0

Disamping pengalaman belajar bahasa Indonesia saya juga memiliki pengalaman mengajar bahasa Indonesia. Selain karena mencari penghasilan tambahan untuk menambah tabungan, mengajar di sebuah lembaga bimbingan belajar merupakan cara jitu untuk mencari pengalaman dan mempraktikkan apa yang sudah dipelajari selama di bangku kuliah terkait bahasa Indonesia. Bimbingan belajar (Bimbel) merupakan lembaga terbuka, sehingga siswa siswi yang datang untuk belajar disana berasal dari beberapa sekolah yang berbeda satu sma lain dan mayoritas terdiri dari keluarga menengah ke atas yang berarti pula mereka telah siap belajar karena itulah mengikuti bimbel. Pada satu waktu saya mengajar kelas IX. Materi yang dibahas adalah tentang jenis-jenis karangan Deskriptif, Naratif, Eksposisi, Persuasi, dan sebagainya. Ketika saya mulai berbicara dan menjelaskan jenis karangan tersebut ada seorang siswi yang ‘nyeletuk‘ tiba-tiba dengan serta merta berkata, “Kakak, orang sunda ya?” saya jawab, “Kok Tahu?” dia kembali berkata, ”Logatnya sunda banget..” dengan nada mendayu-dayu dan memainkan kepala. Sontak seisi kelas pun menjadi riang karena semua tersenyum menanggapi tingkah temannya itu. Tak sampai disitu ketika menerangkan “Karangan Narasi atau sifatnya disebut naratif merupakan karangan yang ditandai dengan sebuah cerita atau “menceritakeun”” karena berbicara cepat saya tak sadar menggunakan bahasa sunda karena selama libur semester saya berada di rumah dan berinteraksi dengan warga sekitar menggunakan bahasa sunda akhirnya terbawa sampai kelas bimbel. Sontak semua anak pun tertawa dan ada yang berkarta, “ Bu, ini kelas bahasa Indonesia, bukan bahasa Sunda”. Akirnya saya pun malu dan segera mengganti, “maaf anak-anak maksud ibu menceritakan”. Akhirnya mereka tertawa dan saya pun menjelaskan jenis karangan yang lain agar suasana hangat kembali.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kalau Bisa Beli, Kenapa Ambil yang Gratis?! …

Tjiptadinata Effend... | | 01 November 2014 | 14:03

Sebagai Tersangka Kasus Pornografi, Akankah …

Gatot Swandito | | 01 November 2014 | 12:06

Danau Toba, Masihkah Destinasi Wisata? …

Mory Yana Gultom | | 01 November 2014 | 10:13

Traveling Sekaligus Mendidik Anak …

Majawati Oen | | 01 November 2014 | 08:40

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

MA si Tukang Sate Ciptakan Rekor Muri …

Ervipi | 5 jam lalu

Jokowi Kelolosan Sudirman Said, Mafia Migas …

Ninoy N Karundeng | 5 jam lalu

Pramono Anung Sindir Koalisi Indonesia Hebat …

Kuki Maruki | 6 jam lalu

Keputusan MK Tentang MD3 Membuat DPR Hancur …

Madeteling | 7 jam lalu

Karena Jokowi, Fadli Zon …

Sahroha Lumbanraja | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

Film Hollywood Terbaru ‘ Interstellar …

Djarwopapua | 8 jam lalu

Selfie Produk: Narsisme membangun Branding …

Yudhi Hertanto | 8 jam lalu

Masa Kecil yang Berkesan di Lingkungan …

Amirsyah | 8 jam lalu

Kisruh Parlemen, Presiden Perlu Segera …

Stephanus Jakaria | 8 jam lalu

Kalau Bisa Beli, Kenapa Ambil yang Gratis?! …

Tjiptadinata Effend... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: