Back to Kompasiana
Artikel

Bahasa

Eddy Roesdiono

'S.C'. S for sharing, C for connecting. They leave me with ampler room for more selengkapnya

Tukang Mengajar Bahasa Indonesia

OPINI | 17 September 2012 | 17:19 Dibaca: 569   Komentar: 12   8

‘Tukang’ merupakan kata bahasa Indonesia yang unik. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), ‘tukang’ setidaknya diartikan sebagai ‘orang yang mempunyai kepandaian dalam suatu pekerjaan tangan tertentu dengan alat tertentu, misalnya tukang kayu, tukang sepeda, tukang arloji, tukang potret keliling, tukang tagih, tukang cukur, tukang tulis.

Dalam perkembangan pengunaannya sehari-hari, ternyata kata ‘tukang’ mampu menjelajah ke berbagai ranah kepelakuan bidang pekerjaan. Bila kita amati fungsi kata ‘tukang’, maka kita akan mendapatkan gambaran variasi fungsi kata tersebut sebagai berikut :

#1 Pelaku Pekerjaan

Ini bisa kita simak dari frasa : tukang sapu, tukang sunat, tukang gigi, tukang semir, tukang parkir, tukang sayur, tukang becak, tukang kayu, tukang batu, tukang besi, dan semacamnya. Dalam perkembangan bahasa Indonesia, kata ‘tukang’ telah berfungsi sebagai panhandler (kata yang mewakilli) untuk pelaku-pelaku yang belum memiliki kata baku. Kata-kata baku seperti ‘sopir’, ‘guru’, ‘nelayan’, ‘pramugari’, ‘pengacara’, ‘penyiar’, tidak perlu didahului oleh kata ‘tukang’ karena sudah merujuk pada makna pelaku pekerjaan. Dalam masyarakat bahasa Indonesia dialek Betawi, kata ‘tukang’ sangat intensif digunakan : tukang rokok, tukang bubur (ada sinetron RCTI berjudul TUKANG BUBUR NAIK HAJI), tukang gorengan, tukang WC. Tokoh babe yang diperankan Benyamin Sueb dalam sinetron SI DOEL ANAK SEKOLAHAN malah menyebut si Doel (diperankan Rano Karno) sebagai ‘tukang insinyur.

Beberapa hari lalu, saya sempat mendengar istilah ‘tukang HP, ‘tukang pulsa’, untuk menerangkan pelaku pekerjaan memperbaiki/menjual HP dan menjual pulsa.

Kata ‘tukang’, dalam hal ini. tampaknya juga telah menggantikan atau lebih populer daripada kata ‘juru’ atau ‘pandai’. Buktinya, saat ini jarang kita mendengar atau menggunakan kata ‘juru mudi’, ‘juru rawat’, ‘juru parkir’, ‘juru tulis’, ‘pandai gigi’, ‘pandai besi’.

#2 Pelaku Abu-abu

Kata ‘tukang’ juga digunakan untuk menyebut pelaku yang menjalankan pekerjaan yang bukan benar-benar pekerjaan, misalnya : tukang jambret, tukang copet, tukang peras, tukang palak, tukang catut, Percayalah pada saya, kata ‘tukang’ dalam hal ini lebih enak digunakan daripada ‘penjambret’, pencopet’, ‘pemeras’, atau ‘pemalak’.

#3 Sebutan Olok-olok Untuk Kebiasaan Buruk

Bagaimana kita menyebut orang yang biasa atau punya kebiasaan melakukan tindakan-tindakan yang secara sosial tidak menyenangkan? Mari kita buat daftarnya : tukang gosip, tukang adu-domba, tukang bikin onar, tukang kawin, tukang resek, tukang intip, tukang tipu, tukang selingkuh, tukang nangis, tukang ngebut, tukang minum, dan ‘tukang-tukang’ berlabel buruk lainnya.

Menarik dikemukakan adalah fakta bahwa ‘tukang’ merupakan kata bahasa Indonesia yang lentur, kaya makna sekaligus konsisten sebagai kata yang digunakan untuk memberi label pelaku dengan pekerjaan atau pelaku dengan kebiasaannya, tanpa mengubah kosa kata di belakangnya. Cobalah bandingkan dengan bahasa Inggris yang perlu banyak jenis akhirani kata untuk menerangkan pelaku (akhiran -er/or seperti pada kata teacher, instructor; akhiran –ist seperti pada kata journalist, artist; akhiran –ant seperti pada kata assistant, consultant), akhiran –ian seperti pada kata historian, librarian, technician.

Sayangnya, dari sudut padang status kehormatan kosa-kata, ternyata kata ‘tukang’ memiliki derajad kurang tinggi dibandingkan dengan ‘juru’ atau ‘pandai’ atau ‘ahli’ dalam hal mana ‘tukang’ hanya digunakan untuk pekerjaan-pekerjaan yang kurang bergengsi, meskipun sebenarnya mereka yang menyandang gelar ‘tukang’ dalam artian pelaku pekerjaan, sebenarnya adalah para ahli di bidangnya.

Mungkin karena itulah, profesi-profesi tertentu enggan, menolak atau tak nyaman disebut tukang. ‘Reporter’ tidak pernah tergantikan oleh ‘tukang lapor’ , dan syukurlah, ‘guru bahasa Indonesia’ juga belum digagas untuk digeser oleh ‘tukang mengajar bahasa Indonesia’

Salam dari salah seorang tukang artikel Kompasiana!

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kompasiana Nangkring bareng Pertamina …

Santo Rachmawan | | 01 September 2014 | 13:07

Intip Lawan Timnas U-23 di Asian Games : …

Achmad Suwefi | | 01 September 2014 | 12:45

Anda Stress? Kenali Gejalanya …

Cahyadi Takariawan | | 01 September 2014 | 11:25

‘Royal Delft Blue’, Keramik …

Christie Damayanti | | 01 September 2014 | 13:32

Ikuti Blog Competition Sun Life dan Raih …

Kompasiana | | 30 August 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Ini Kata Rieke Dyah Pitaloka …

Uci Junaedi | 5 jam lalu

BBM Bersubsidi, Menyakiti Rakyat, Jujurkah …

Yunas Windra | 9 jam lalu

Rekayasa Acara Televisi, Demi Apa? …

Agung Han | 10 jam lalu

Salon Cimey; Acara Apaan Sih? …

Ikrom Zain | 10 jam lalu

Bayern Munich Akan Disomasi Jokowi? …

Daniel Setiawan | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Perbaikan Gedung DPRD Kab.Tasikmalaya …

Asep Rizal | 8 jam lalu

Kompasianer, dari Sekedar Komentator Hingga …

Sono Rumekso | 8 jam lalu

Legislator Karawang Sesalkan Lambannya …

Abyan Ananda | 8 jam lalu

Di The Hague [Denhaag], ada …

Christie Damayanti | 8 jam lalu

Inilah Buah Cinta yang Sebenarnya …

Anugerah Oetsman | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: