Back to Kompasiana
Artikel

Bahasa

Mustopa -

aku suka jurnalistik

Bahasa Indonesia dan Keberagaman Bahasa

REP | 03 September 2012 | 13:12 Dibaca: 372   Komentar: 0   0

Suatu ketika saya berkesempatan untuk mengahadiri sebuah Kongres Nasional salah satu organisasi antar kampus. Pada saat itu saya berfikir bahwa saya akan bertemu dengan teman-teman dari berbagai daerah di seluruh Indonesia. Benar saja, pada kesempatan itu saya bisa berkenalan dengan teman-teman yang berasal dari Sumatera, Kalimantan, Bali, dan dari beberapa propinsi di seluruh Indonesia.

Sebagai Negara yang memiliki keragaman, keragaman bahasa tentu menjadi sesuatu yang sangat unik. Karena dari bahasa itulah kita bisa mengetahui dan menebak dari daerah mana kita berasal. Bahasa menunjukkan bangsa.

lebihnyalagi pada saat itu, saya yang berasal dari Pulau Madura diberikan kesempatan untuk menjadi pimpinan sidang (Presidium) bersama teman saya yang berasal dari Manado dan Jogjakarta. Tentu kita sudah bisa menerka bahwa bahasa daerah kita berbeda.

Lantas kami bertiga secara bergantian memimpin jalannya sidang. Kami saling membantu satu sama lain untuk mengaturjalannya sidang. Kami saling memberikan beberapa pendapat yang sekiranya bisa dijadikan pertimbangan dalam mengambi keputusan. Dan tibalah giliran saya untuk memimpin sidang yang berlangsung hingga tengah malam itu. Disaat sidang kongres sedang panas-panasnya, dan saya sedang merasa kebingungan menanggapi interupsi dari peserta sidang kongres. Tiba-tiba teman saya berkomentar, memberikan pendapatkannya ditelinga saya. tapi kata-kata yang dikeluarkannya begitu aneh dan sayapun tidak bisa mencernanya. Alhasil bukan bisa memberikan jalan keluar tapi malah membuat saya tambah bingung.

Usul punya usul ternyata teman saya tadi menggunakan bahasa daerahnya ketika memberikan pendapat kepada saya. Sejak saat itu sayapun menyadari bahwa bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan menjadi sangat penting. Apalagi di Negara yang memliki keragaman bahasa dan budaya ini.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Batik 3005 Meter Karya Masyarakat Yogyakarta …

Hendra Wardhana | | 02 October 2014 | 12:27

Antara Yangon, Iraq, ISIS dan si Doel …

Rahmat Hadi | | 02 October 2014 | 14:09

Kopi Tambora Warisan Belanda …

Ahyar Rosyidi Ros | | 02 October 2014 | 14:18

Membuat Photo Story …

Rizqa Lahuddin | | 02 October 2014 | 13:28

[DAFTAR ONLINE] Nangkring bersama Bank …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:52


TRENDING ARTICLES

“Saya Iptu Chandra Kurniawan, Anak Ibu …

Mba Adhe Retno Hudo... | 4 jam lalu

KMP: Lahirnya “Diktator …

Jimmy Haryanto | 5 jam lalu

Liverpool Dipecundangi Basel …

Mike Reyssent | 10 jam lalu

Merananya Fasilitas Bersama …

Agung Han | 10 jam lalu

Ceu Popong Jadi Trending Topic Dunia …

Samandayu | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Kios Borobudur Terbakar, Pencuri Ambil …

Maulana Ahmad Nuren... | 7 jam lalu

Kemacetan di Kota Batam …

Cucum Suminar | 7 jam lalu

“Amarah Nar Membumihanguskan …

Usman Kusmana | 7 jam lalu

Pembunuh (4) …

S-widjaja | 7 jam lalu

Penghujat SBY, Ayo Tanggung Jawab…!! …

Sowi Muhammad | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: