Back to Kompasiana
Artikel

Bahasa

Philipus Dellian Agus Raharjo

Seorang yang ingin menjadi kawan seperjalanan anda.

Belajar Aksara Jawa (2)

OPINI | 08 May 2012 | 07:08 Dibaca: 3636   Komentar: 2   1

“Yen ora panen, ya kuwi merga tingkah lakune dhewe. Lemahe kudu diajeni, kudu dimulyaake, kaya ibu sing nglairake. Lemah kuwi Ibu Pertiwi, sing nglairake urip sing ndadekna kecukupan kawit jamane nenek moyang nganti dina iki.”

Demikian kalimat dalam bahasa Jawa yang tertulis di dalam KOMPAS, Jumat, 4 Mei 2012 halaman 1, kolom 6, pada tulisan berjudul Sedulur Sikep Merawat Bumi, ditulis oleh Maria Hartiningsih. Kalimat tersebut sudah ditulis dengan bahasa Jawa yang benar. Saya menduga penulis adalah orang yang memahami bahasa Jawa dan aturan penulisannya.

Pada tulisan terdahulu telah saya sampaikan tentang 20 aksara Jawa yang disebut Aksårå Carakan. Ada baiknya saya sajikan kembali gambar dari ke-20 aksara tersebut.

1336406873109375163

Aksara Jawa/Aksara Carakan

Dengan menggunakan ke-20 aksara tersebut, Anda sudah dapat membuat beberapa kata sederhana dalam bahasa Jawa, misalnya: [h]ana (ada), sawa (ular sanca/piton), sada (lidi), dasa (sepuluh), gana (anak lebah), naga (ular naga), sata (tembakau), sanga (sembilan), rasa (rasa), sarana (sarana), wanara (kera), pawana (angin, udara), pawaka (api), dan sebagainya.

Lalu bagaimana bila Anda ingin menulis kata yang mengandung bunyi vokal selain /a/ dalam bahasa Jawa? Atau bagaimana bila Anda ingin menulis kata lainnya yang lebih kompleks? Agar Anda dapat melakukannya, Anda harus mengenal sandhangan. Di dalam aksara Jawa terdapat 3 macam sandhangan, yaitu sandhangan swårå, sandhangan sêsigêg, dan sandhangan wyanjånå. Mari kita kenali masing-masing sandhangan melalui gambar berikut:

1336407915269031879

Sandhangan Swara

Sandhangan swårå berjumlah 5 buah, yang diberi nama wulu, suku, taling, taling tarung, dan pêpêt. Wulu digunakan bila Anda ingin membuat kata yang memiliki bunyi vokal /i/, misalnya siti (tanah), risi (geli, rasa kurang senang), bithi (tonjok, pukul), minthi (anak itik), sisi (membuang ingus), dan sebagainya. Suku digunakan bila Anda ingin membuat kata yang memiliki bunyi vokal /u/, misalnya kuku (kuku), tuku (membeli), suku (kaki), dhuku (buah duku), dudu (bukan), sunu (anak laki-laki), dan sebagainya. Taling digunakan bila Anda ingin membuat kata yang memiliki bunyi vokal /é/ atau /è/, misalnya kéré (kere, gelandangan), dhéwé (sendiri, sendirian), réné (ke sini), dhéré (ayam yang hampir jadi induk), dan sebagainya. Taling tarung digunakan bila Anda ingin membuat kata yang memiliki bunyi vokal /o/, misalnya soto (soto), loro (dua), coro (kecoak), mono (begitu, demikian), tholo (sejenis kacang-kacangan), dan sebagainya. Pêpêt digunakan bila Anda ingin membuat kata yang memiliki bunyi vokal /ê/, misalnya sêpå (tawar, tidak berasa), kênå (boleh, terkena), rêcå (patung), dan sebagainya.

13364083681931102088

Sandhangan Sesigeg

Sandhangan sêsigêg berjumlah 3 buah, yaitu wignyan, layar, dan cêcak. Ada juga yang memasukkan pangkon ke dalam jenis sandhangan ini. Saya hanya akan menyinggung sedikit tentang pangkon dalam tulisan ini, pada contoh gambar mengenai pemakaian sandhangan wyanjånå. Saya akan membahas mengenai pangkon lebih terperinci secara terpisah, pada tulisan yang akan datang.  Wignyan digunakan bila Anda ingin menulis kata yang suku katanya mengandung bunyi “desah”, misalnya panah (panah), sirah (kepala), gênah (terang, jelas, mapan), bêdhah (jebol, robek, ambrol), cihnå (tanda, lambang, bukti, nyata), wahyu (wahyu, anugerah), dan sebagainya. Layar digunakan bila Anda ingin menulis kata yang yang suku katanya mengandung bunyi /r/, misalnya sabar (sabar), pacar (pacar), tutur (kata, kata-kata), parså (gunung), warså (tahun), garwå (isteri, suami), garbå (rahim, kandungan), dan sebagainya. Cêcak digunakan bila Anda ingin menulis kata yang mengandung bunyi sengau /ng/, misalnya lawang (pintu), cawang (cabang, bakal, calon), bångså (bangsa), bånggå (memberontak, melawan, membangkang), dan sebagainya.

13364106911395019057

Sandhangan Wyanjana

Sandhangan wyanjånå berjumlah 3 buah, yaitu cåkrå, cåkrå kêrêt, dan péngkal. Ada juga yang menambahkan panjingan wa dan panjingan la dalam jenis sandhangan ini sehingga jumlahnya menjadi 5 buah dan disebut sebagai penanda gugus konsonan. Akan tetapi untuk sekarang, saya akan membahas 3 buah sandhangan yang telah disebut di depan. Cåkrå digunakan untuk membuat kata yang mengandung “sisipan” bunyi /r/, misalnya prahårå (prahara), prasåpå (amanat, pesan, ajaran), cåkrå (senjata cakra), cåtrå (payung, perlindungan, pengayoman), bråtå (bertapa, semedi), dan sebagainya. Cåkrå kêrêt digunakan untuk membuat kata yang mengandung “sisipan” bunyi /rê/, misalnya prêlu (perlu), patrêm (sejenis keris kecil), krêtu (kartu), dan sebagainya. Péngkal digunakan untuk membuat kata yang mengandung “sisipan” bunyi /y/, misalnya kya[h]i (kyai), dyåså (sirna, musnah), dyånå (jaksa, anugerah, pujian), dan sebagainya.

Bila Anda perhatikan pada ketiga gambar sandhangan di atas, saya menempatkan kotak-kotak bergaris merah. Di dalam kotak-kotak itulah aksårå carakan atau aksara Jawa ditempatkan. Kotak-kotak itu hanya sebagai penanda imajiner karena bila Anda menulis aksara Jawa yang diberi sandhangan, Anda tidak perlu menyertakan kotak-kotak tersebut. Perhatikan gambar berikut:

13364133681098007337

Pemakaian Sandhangan Swara

Dari gambar di atas Anda dapat melihat perubahan susunan aksara dan di mana posisi sandhangan swårå ditempatkan. Arti dari kata-kata di atas: bathårå (dewa), bathari (dewi), kålå (waktu, batara Kala), kali (sungai), dhådhå (dada), dhadhu (dadu),  såkå (dari, tiang), suku (kaki), dåwå (panjang), déwå (dewa), såtå (tembakau), sétå (putih), lårå (sakit), loro (dua), cårå (cara), coro (kecoak), kånå (sana, dia), kenå (terkena), kårå (sejenis sayuran, kacang kara), kêrå (kurus).

13364149092003522109

Pemakaian Sandhangan Sesigeg

Dari gambar di atas Anda dapat melihat perubahan susunan aksara setelah sandhangan sesigêg dirangkai pada suku kata. Arti kata-kata di atas: såwå (ular sanca/piton), sawah (sawah), kålå (waktu, batara Kala), kalah (kalah), cåyå (cahaya, raut wajah), cahyå (cahaya, sinar), ulå-ulå (tulang belakang), ular-ular (nasihat, petuah), tutu (tumbuk), tutur (tutur), kåyå (seperti), kóyór (koyor), sawang (sarang laba-laba), lårå (sakit), larang (mahal), lurung (lorong), pågå (para-para), panggah (tetap).

13364162281520008095

Pemakaian Sandhangan Wyanjana

Dari gambar di atas Anda dapat melihat perubahan susunan aksara sesudah suku kata dirangkai dengan sandhangan wyanjånå. Arti kata-kata di atas: pånå (paham, mengerti), prånå (perasaan, hati, nafas, kehidupan), sudå (kurang, berkurang), sudrå (kasta sudra, orang miskin-papa), kaså (musim pertama dalam agrometeorologi Jawa), kråså (terasa, merasa), kêtêg (detak jantung, denyut nadi), krêtêg (jembatan), palu (palu), prêlu (perlu), måtå (mata), mrêtå (rendah hati, sabar), lågå (perang, laga, pertempuran), lagyå (sedang, baru saja), tas (tas), tyas (hati), sadånå (uang, dana, harta), syadånå (kereta). Pada kata tas dan tyas terdapat sandhangan pangkon yang diletakkan pada akhir kata. Bila pangkon tidak diletakkan sesudah suku kata terakhir, maka bunyinya adalah tasa, bukan tas maupun tyas. Dengan demikian pangkon berfungsi untuk “mematikan” atau melenyapkan bunyi vokal /a/ pada suku kata “sa”.

Nah, demikian sedikit ulasan mengenai aksara Jawa yang dirangkai dengan ke-3 jenis sandhangan. Semoga dapat dipahami dan dapat bermanfaat. Anda dapat mulai mencoba menulis aksara Jawa di atas kertas. Selamat mencoba!

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jokowi Jadi Presiden dengan 70,99 Juta Suara …

Politik14 | | 22 July 2014 | 18:33

Prabowo Mundur dan Tolak Hasil Pilpres Tidak …

Yusril Ihza Mahendr... | | 22 July 2014 | 17:27

Timnas U-23 dan Prestasi di Asian Games …

Achmad Suwefi | | 22 July 2014 | 13:14

Sindrom Mbak Hana & Mas Bram …

Ulfa Rahmatania | | 22 July 2014 | 14:24

Ikuti Lomba Resensi Buku Tanoto Foundation! …

Kompasiana | | 11 July 2014 | 16:12


TRENDING ARTICLES

Jokowi Beri 8 Milliar untuk Facebook! …

Tukang Marketing | 16 jam lalu

Selamat Datang Bapak Presiden Republik …

Ahmadi | 17 jam lalu

Perlukah THR untuk Para Asisten Rumah …

Yunita Sidauruk | 17 jam lalu

Jangan Keluar dari Pekerjaan karena Emosi …

Enny Soepardjono | 17 jam lalu

Catatan Tercecer Pasca Pilpres 2014 (8) …

Armin Mustamin Topu... | 19 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: