Back to Kompasiana
Artikel

Bahasa

Gustaaf Kusno

A language lover, but not a linguist; a music lover, but not a musician; a selengkapnya

Rembes = Reimburse

OPINI | 17 March 2012 | 06:08 Dibaca: 8198   Komentar: 40   4

1331964250796825167

Rembes alias Reimburse (ilust suntechmed.web4.hubspot.com)

Seorang pasien yang selesai berobat gigi pada saya, minta dibuatkan kuitansi. Katanya kuitansi ini akan dipakai untuk ’rembes’ pada asuransi kesehatan. Hampir saja saya tergelak di hadapan pasien yang dengan lugunya mengucapkan kata ’rembes’ ini. Kata yang secara asosiatif selama ini mengacu kepada keadaan cairan yang menyusup pada suatu lapisan, ternyata berasal dari kata Inggris ’reimburse’. Reimburse bermakna ’mengganti uang yang sudah dikeluarkan seseorang untuk sesuatu pembayaran dan juga untuk uang yang hilang’ yang lazimnya dilakukan oleh instansi penjamin sesuai dengan perjanjian. Saya belum bisa memastikan apakah pelafalan ’rembes’ ini hanya diucapkan orang di Palembang saja ataukah sudah berlaku ’nasional’.

Pengalaman lucu mendengar istilah Inggris yang dilafalkan dengan lidah kita juga saya temukan waktu mendengar penjelasan penyelia bank soal tabungan yang tidak ada kegiatan transaksi selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Istilah dalam bahasa Inggrisnya adalah ’dormant’ yang secara harfiah bermakna ’tidur berkepanjangan’, misalnya pada gunung berapi yang tidak aktif, pada tanaman yang masih hidup tapi tidak bertumbuh, pada bibit penyakit dalam stadium pasif. Rasa geli saya timbul karena kata ini dilafalkan dengan ’dormen’, di mana ’men’ diucapkan seperti pada kata ’permen’. Jadi dengan cara pelafalan seperti ini asosiasi saya tergiring pada kata ’doorman’ yang tak lain adalah penjaga pintu. Pelafalan yang benar adalah ’dormen’ dimana ’men’ diucapkan seperti pada kata ’menteri’. Sedikit sulit memang untuk dijelaskan dalam tulisan dan lebih enak kalau dicontohkan langsung secara lisan (verbal).

Anda semua pasti sudah sangat akrab dengan kata berikut ini yaitu ’mall’. Bagaimana cara pelafalan dan cara penulisan yang baku dan benar? Sebagian orang melafalkannya dengan ’mol’ dan sebagian lainnya dengan ’mal’. Mana yang benar? Cukup sulit untuk menjawabnya, terlebih-lebih Pusat Bahasa pernah memberi fatwa bahwa pengejaan kata yang berasal dari bahasa asing tak boleh didasarkan atas cara pelafalannya. Aturan yang kaku ini justru membuat masyarakat membangkang dengan membuat pelafalan (dan juga pengejaan) yang dirasa paling enak di lidah. Misalnya kata yang satu ini: tubeless yang maknanya ’tanpa tube (ban dalam)’. Lidah kita lebih nyaman melafalkannya dengan ’tubles’ yang kebetulan sama dengan kata bahasa Jawa yang artinya ’mencoblos’. Dan kebetulan pula pada waktu menambal ban tubeless yang bocor, tukang ban akan mencoblosnya dengan sumbat berperekat.

Pelafalan yang mungkin sengaja dipelesetkan namun sekarang cukup ’populer’ dalam wacana lisan adalah ’parno’. Istilah ini berasal dari kata Inggris ’paranoid’ yang bermakna ’sifat suka curiga berlebihan’. Memang saya akui lebih mudah mengingat kata ’parno’ daripada kata ’paranoid’ yang ribet, meskipun ada rasa kasihan juga pada mereka yang kebetulan menyandang nama Suparno. Kata ’sales’ juga termasuk yang paling sering dibelokkan pelafalannya. Kata ini cukup sering kita baca pada iklan di koran atau pada banner raksasa di pasar swalayan yang maknanya ’penjualan dengan harga dibanting’. Atau juga pada istilah pramu-jual yang disebut dengan ’salesman’. Namun nampaknya makin banyak saja orang yang melafalkannya ’sales’, serupa melafalkan kata ’males’.

Dan bagaimana pula dengan sementara orang yang melafalkan ’timer’ (seharusnya ’taimer’) dengan ’timer’ bersenada seperti ’timun’? Atau istilah ’account’ (yang seharusnya dilafal dengan ’ekaun’) dengan ’akun’? It’s no big deal (tak jadi soal), kata saya, selama khalayak penggunanya merasa nyaman mengucapkannya.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kalau Bisa Beli, Kenapa Ambil yang Gratis?! …

Tjiptadinata Effend... | | 01 November 2014 | 14:03

Sebagai Tersangka Kasus Pornografi, Akankah …

Gatot Swandito | | 01 November 2014 | 12:06

Danau Toba, Masihkah Destinasi Wisata? …

Mory Yana Gultom | | 01 November 2014 | 10:13

Traveling Sekaligus Mendidik Anak …

Majawati Oen | | 01 November 2014 | 08:40

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

MA si Tukang Sate Ciptakan Rekor Muri …

Ervipi | 5 jam lalu

Jokowi Kelolosan Sudirman Said, Mafia Migas …

Ninoy N Karundeng | 6 jam lalu

Pramono Anung Sindir Koalisi Indonesia Hebat …

Kuki Maruki | 6 jam lalu

Keputusan MK Tentang MD3 Membuat DPR Hancur …

Madeteling | 7 jam lalu

Karena Jokowi, Fadli Zon …

Sahroha Lumbanraja | 9 jam lalu


HIGHLIGHT

Wonderful Indonesia: Menelusuri Jejak …

Casmudi | 8 jam lalu

Memanfaatkan Halaman Rumah untuk Tanaman …

Akhmad Sujadi | 8 jam lalu

Jangan-jangan Jokowi (juga) Kurang Makan …

Eddy Mesakh | 8 jam lalu

Susi yang Bikin Heran …

Mbah Mupeang | 8 jam lalu

Semoga Tidak Hangat Tahi Ayam! …

Syaiful Rahman | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: