Back to Kompasiana
Artikel

Bahasa

En-emy

i'm not your enemy :)

Februari, Bukan Pebruari

OPINI | 20 February 2012 | 01:43 Dibaca: 6676   Komentar: 5   1

1329653788489531364

Dear Kompasiana,

Saya tahu kamu sangat welcome dengan semua tulisan yang masuk, termasuk soal beberapa ejaan yang masih belum sesuai dengan Ejaan Yang Disempurnakan (EYD). Namanya juga masih belajar menulis, tak perlu “dikagetkan” dengan berbagai aturan baku. Saya setuju dan mendukung sikap kamu itu.

Tapi, bukan berarti kamu ikut-ikutan “ngaco” kan? Harusnya kamu kasih contoh yang benar, ya kan? Sehingga teman-teman yang lain bisa mencontohmu. Jadi ya, nama bulan yang sesuai EYD itu Februari. Bukan Pebruari. Coba deh, kamu iseng-iseng buka¬†Kamus Besar Bahasa Indonesia, Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional, Penerbit Balai Pustaka, Cetakan pertama Edisi III, tahun 2001, halaman 314.¬†Silakan cek juga di KBBI Online. Atau paling mudah, coba deh tengok saudaramu, Kompas Dot Com, sudah Februari tuh di sana :p Hmm oke, nggak ada foto=hoax. Nih, ada screen capture-nya :)

1329654757336165050

Tuh kannn benar. Februari, bukan Pebruari :p

Iya, saya tahu. (Admin) Kompasiana juga manusia. Makanya, sebagai manusia juga, saya mengingatkan :) Sehingga yang lain nggak ikutan ngaco :D. Kamu nggak marah kan? Ahhh pasti nggak lah. Semoga segera dibetulkan yaa :)

Selamat Malam Jakarta,

Sedikit-sedikit, mari belajar Bahasa Indonesia sesuai EYD!

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Jadi Petugas Patroli dan Tukang …

Weedy Koshino | | 20 April 2015 | 09:35

Tetajuren, Mengalirkan Air dari Dinding …

Syukri Muhammad Syu... | | 20 April 2015 | 21:56

Belajar Tenar dari Natasha Farani Attamimi …

Nur Hasanah | | 19 April 2015 | 21:51

Belajar dari R.A. Kartini, Pejuang Wanita di …

Riana Dewie | | 20 April 2015 | 13:19

Jadwal Kegiatan Kompasiana di Bulan April …

Kompasiana | | 31 March 2015 | 18:08


TRENDING ARTICLES

Ada Rasa KIH dan KMP dalam Kisruh PSSI …

Mustafa Kamal | 7 jam lalu

Mati Ketawa Cara Korea Utara (Kisah Nyata) …

Daniel H.t. | 8 jam lalu

Membedah Blunder SK Pembekuan Menpora …

Himam Miladi | 9 jam lalu

Pertamina Akan Cekoki Kita dengan Pertalite …

Abd. Ghofar Al Amin | 10 jam lalu

Harusnya Akun Twitter Korban Pembunuhan …

Agung Soni | 11 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: