Back to Kompasiana
Artikel

Bahasa

Hireka Eric

Hello! Keep updated with my posts on Blogger, hirekaeric.blogspot.com

Bunyi Sengau Prancis Bukanlah Konsonan ‘ng’

OPINI | 11 May 2011 | 07:05 Dibaca: 1488   Komentar: 4   1

Bahasa Prancis itu, kata orang, seksi. Apa sebabnya? Pertama, bunyi sengaunya dan, kedua, lafal huruf R-nya. Oke, oke, sebenarnya kedua ciri tersebut bukan milik bahasa Prancis sendirian (vokal sengau juga muncul di bahasa Portugis, sedangkan lafal huruf R Prancis juga ditemukan di beberapa dialek Jerman), tetapi kedua hal itu yang biasanya langsung terbersit kalau orang ditanya demikian.

Nah, ngomong-ngomong soal bunyi sengau (lafal huruf R akan dibahas kali lain), ada satu masalah di sini: Jika saya bertanya, “Bagaimana cara menghasilkan bunyi sengau?“, saya percaya sebagian besar pemelajar bahasa Prancis di Indonesia akan menjawab, “Tambahkan ‘ng‘ di akhir suku kata yang berakhiran m atau n.” (ng seperti pada kata kucing, senang, tolong, dll.)

Sesederhana itukah?

Perbedaan les voyelles orales dan les voyelles nasales

Perbedaan les voyelles orales dengan les voyelles nasales

Awalnya, saya juga beranggapan begitu. Baca saja buku-buku belajar mandiri bahasa Prancis yang tersedia di banyak toko buku, terutama yang penerbitnya abal-abal. Beberapa dari mereka menaruh konsonan ‘ng’ dalam transkripsi fonetis. Bahkan, buku Rahasia Wine karya Yohan Handoyo terbitan GPU juga tidak luput: Pada halaman petunjuk lafal, istilah seperti Coq au Vin ditulis kokoveng dan Sauvignon Blanc ditulis sovinyongblang.

Namun, tidak butuh waktu lama bagi saya untuk meragukan pandangan umum ini. Di minggu-minggu pertama belajar bahasa Prancis, saya penasaran akan lafal cinq (artinya: lima) yang tepat. Lafalnya pasti bukan sengk, karena jelas-jelas berbeda dengan apa yang diulang-ulang oleh stasiun televisi TV5Monde (tevesengkmongd /teveseŋkmoŋd/ ??).

Berkat Wikipedia dan YouTube, saya pun akhirnya mengetahui bahwa bunyi sengau Prancis bukanlah konsonan ‘ng’ [ŋ]. La voyelle nasale, c’est pas la consonne [ŋ] ajoutée à la fin d’une syllabe. Bahkan, secara ekstrem bisa dikatakan bahwa kata-kata Prancis tidak memiliki bunyi ‘ng’ [ŋ].

Jadi, seperti apakah bunyi sengau Prancis?

Mulai dari sini penjelasan akan menjadi rinci. Peralatan yang saya gunakan adalah International Phonetic Alphabet (IPA). Kamu siap? Ayo mulai.

  1. Ada dua jenis bunyi: bunyi oral dan bunyi sengau/nasal (nasal sound). Bunyi sengau/nasal terdiri atas dua: (1) vokal nasal dan (2) konsonan nasal.
  2. Konsonan nasal dalam Bahasa Indonesia ada 4, yaitu yang muncul ketika kita melafalkan huruf m [m], n [n], ng [ŋ], dan ny [ɲ]. Masing-masing konsonan memiliki nama teknis, namun saya tidak akan menuliskannya supaya artikel ini tetap terasa ringan.
  3. Maksud bunyi sengau itu apa, sih? Mudahnya, dalam produksi bunyi sengau, udara dikeluarkan melalui hidung. Cara mengetahuinya bagaimana? Cobalah bergumam ‘mmm…’, ‘nnn…’, ‘ng…’, atau ‘ny…’ . Lalu, tutuplah lubang hidungmu rapat-rapat. Apakah kamu masih bisa bergumam? Sangat sulit dilakukan, bukan? Itu artinya, pada konsonal nasal, udara melintasi saluran hidung, alih-alih mulut. Bandingkan ketika kamu mengucapkan vokal oral berikut: ‘aaa… eee… iii… ooo… uuu…’. Sekalipun lubang hidung ditutup, kamu tidak akan mengalami kesulitan mengucapkannya.
  4. Nah, sekarang vokal nasal. Bahasa Indonesia secara teori tidak mengenal vokal nasal. Jadi, maklumlah transkripsi fonetis untuk vokal nasal bahasa Prancis sering tidak akurat. Dalam bahasa Prancis, ada 4 vokal nasal: [ɑ̃], [ɛ̃], [œ̃], dan [ɔ̃].
  5. Bagaimana contoh bunyi vokal nasal itu? Coba ucapkan vokal oral [ɑ] (broad A) dalam kata father. Setelah itu, sengaukan; artinya, “naikkan” suara melalui hidung. Jika berhasil, maka ketika lubang hidung ditutup (seperti pada no. 3), bunyi vokal nasal [ɑ̃] akan sulit diucapkan. Nah, bunyi itulah yang akan dipakai kala orang Prancis berkata France /fʁɑ̃s/, dan bukan /fraŋs/.
  6. Meski begitu, kita tetap butuh materi audio-visual. Sungguh, tidaklah mangkus jika saya memerikan keempat vokal nasal tsb. dengan kata-kata saja. Untuk itu, kunjungilah halaman YouTube ini.  Profesor linguistik ini tahu persis bagaimana cara memproduksi vokal nasal (dan fonem lain dalam bahasa Prancis) dengan tepat.

Setelah berlatih beberapa lama, seorang pemelajar bahasa Prancis harus bisa melafalkan kata dan frasa  ini dengan sempurna:

  1. Un bon vin blanc diucapkan /œ̃.bɔ̃.vɛ̃.blɑ̃/ dan bukan angbongvengblang /aŋ.boŋ.veŋ.blaŋ/ (arti: anggur putih yang enak)
  2. Cinquante et un diucapkan /sɛ̃.kɑ̃.te.œ̃/ dan bukan sengkangteang /seŋ.kaŋ.te.aŋ/ (arti: lima puluh satu)
  3. Intention diucapkan /ɛ̃.tɑ̃.sjɔ̃/ dan bukan engtangsyong /eŋ.taŋ.sjoŋ/ (arti: maksud, tujuan)

Selamat berlatih. Bon courage!

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mau Ribut di Jerman? Sudah Ijin Tetangga …

Gaganawati | | 24 October 2014 | 13:44

Pesan Peristiwa Gembira 20 Oktober untuk …

Felix | | 24 October 2014 | 13:22

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Pelayanan Sertifikasi Lebih Optimal Produk …

Nyayu Fatimah Zahro... | | 24 October 2014 | 07:31

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Pak Jokowi, Kemana Pak Dahlan Iskan? …

Reo | 9 jam lalu

Akankah Jokowi Korupsi? Ini Tanggapan Dari …

Rizqi Akbarsyah | 14 jam lalu

Jokowi Berani Ungkap Suap BCA ke Hadi …

Amarul Pradana | 15 jam lalu

Gerindra dapat Posisi Menteri Kabinet Jokowi …

Axtea 99 | 17 jam lalu

Nurul Dibully? …

Dean Ridone | 17 jam lalu


HIGHLIGHT

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 8 jam lalu

Dosen Muda, Mana Semangatmu? …

Budi Arifvianto | 8 jam lalu

Aku Berteduh di Damai Kasih-Mu …

Puri Areta | 8 jam lalu

Pengembangan Mutu Akademis Berbasis Digital …

Nararya | 9 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: