Back to Kompasiana
Artikel

Bahasa

Fandi Sido

Humaniora dan Fiksiana mestinya dua hal yang bergumul, bercinta dan kawin. | @FandiSido

Beda Kosong Beda Nol

OPINI | 10 April 2011 | 08:21 Dibaca: 943   Komentar: 42   7

Ilustrasi (freefoto.com)

Ilustrasi (freefoto.com)

Penyebutan angka “0″ (nol) di berbagai media audiovisual bahkan beberapa percakapan langsung seringkali dilakukan secara keliru.

Hingga hari ini masih banyak media televisi dan radio di Indonesia yang nampaknya belum paham penyebutan angka “0″ (nol) sehingga mereka menyamakannya dengan “kosong”. Contoh yang paling sering dijumpai adalah pengucapan nomor telepon genggam yang mengandung angka nol.

Contoh:

Sebuah iklan berbunyi: Segeralah memesan unit rumah Anda sendiri. Untuk keterangan lebih lanjut, hubungi 081242756980.

Masih banyak yang keliru dengan mengucapkan nomor telepon tersebut dengan: kosong-delapan-satu-dua-empat-dua-tujuh-lima-enam-sembilan-delapan-kosong.

Menyebut angka “0″ sebagai “kosong” secara terminologi definisi kata Bahasa Indonesia tidak tepat. Alasannya? Jelas sekali karena dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia kata “kosong” diartikan sebagai:

1 tidak berisi: peti — itu rupanya menjadi sarang tikus; 2 tidak berpenghuni: rumah itu sudah lama –; 3 hampa; berongga: batang kangkung itu — di dalamnya; 4 tidak mengandung arti: dia menerima tangan saya dng sikap dingin dan pandangan yg –

Tidak ada satupun definisi “kosong” dalam KBBI yang merujuk pada penyebutan angka.

Ini berarti, jika  seseorang mendiktekan nomor telepon 081242756980 dengan lafal: “kosong-delapan-satu-dua-empat-dua-tujuh-lima-enam-sembilan-delapan-kosong“, maka

untuk ditulis kemudian, maka hasil tulisannya seharusnya:

[ ]8124275698 [ ], dengan “[ ]” membenarkan kata vokal “kosong”.

Berbeda jika angka “0″ tersebut dilafalkan sesuai namanya, yaitu “nol“, maka menjadi tepat jika dituliskan 081242756980.

Ini berarti, setiap penyebutan angka “0″ dalam deretan angka tertentu yang benar adalah dengan kata “nol”, bukan “kosong”. Sama halnya dalam Bahasa Inggris. Angka “0″ dilafalkan sebagai “zero” atau “ou” yang diadaptasi dari huruf “O”, bukan “empty” yang mewakili “kosong”. Ironisnya, lembaga-lembaga penyiaran nasional baik teve maupun radio masih sering melakukan kesalahan ini.

Masih banyak kesalahan penggunaan bahasa ucap maupun tulis dalam komunikasi kita sehari-hari. Semoga beberapa informasi di atas bisa memperbaiki pola pahasa vokal dan tulis kita agar tidak dicap sebagai Bangsa yang tidak mengenal bahasanya sendiri dengan baik. Terima kasih.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Selintas Mengenang Taufik H Mihardja …

Dwiki Setiyawan | | 27 August 2014 | 15:21

Bledug Kuwu, Fenomena Langka Alam Indonesia …

Agoeng Widodo | | 27 August 2014 | 15:18

Ini yang Harus Dilakukan Kalau BBM Naik …

Pical Gadi | | 27 August 2014 | 14:55

Cinta dalam Kereta ( Love in The Train ) …

Y.airy | | 26 August 2014 | 20:59

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Boni Hargens cs, Relawan atau Buruh Politik …

Munir A.s | 12 jam lalu

Pak Jokowi, Buka Hubungan Diplomatik dengan …

Ninoy N Karundeng | 13 jam lalu

Persaingan Para Istri Bersuamikan WNA …

Usi Saba Kota | 13 jam lalu

“Tuhan, Mengapa Saya Kaya?” …

Enny Soepardjono | 14 jam lalu

DPRD Jakarta Belum Keluar Keringat, tapi …

Febrialdi | 14 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: